RSS

Jadi Perokok Pasif, Anak Bisa Hipertensi

19 Oct

Anak-anak yang hidup dengan orangtua perokok berisiko lebih besar menderita hipertensi atau tekanan darah tinggi, meski mereka masih kecil. Padahal, hipertensi pada anak bisa berlanjut hingga mereka beranjak dewasa.

Dalam situs Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) disebutkan, hipertensi pada anak adalah suatu keadaan tekanan darah sistolik dan atau diastolik rata-rata berada pada persentil besar sama dengan 95 menurut umur dan jenis kelamin, yang dilakukan paling sedikit tiga kali pengukuran. Hipertensi pada anak dibagi dua kategori, yaitu hipertensi primer bila penyebab hipertensi tidak dapat dijelaskan. Hipertensi ini biasanya berhubungan dengan faktor keturunan, masukan garam, stres, dan kegemukan. Sedangkan hipertensi sekunder terjadi akibat adanya penyakit lain yang mendasarinya, misalnya penyakit ginjal.

Dalam riset terbaru yang dipimpin Dr Giacomo D Simonetti dari Children’s Hospital Universitas Bern, Swiss, disebutkan bahwa menjadi perokok pasif merupakan salah satu faktor risiko terjadinya hipertensi pada anak. Dalam penelitiannya, Simonetti dan timnya menguji data pada 4.236 anak laki-laki dan perempuan berusia 5-6 tahun yang tinggal di bagian barat daya Jerman. Sekitar 29 persen ayah anak-anak tersebut dan 21 persen ibu mereka adalah perokok. Sebanyak 12 persen anak juga memiliki kedua orangtua yang merokok. Setelah menghitung faktor penyakit jantung lain, seperti berat badan saat lahir, kelahiran prematur atau orangtua yang hipertensi, para peneliti menemukan bahwa orangtua yang merokok merupakan faktor independen terhadap kejadian hipertensi pada anak-anak tersebut.

Penelitian juga menemukan anak yang ibunya merokok memiliki dampak yang lebih buruk pada tekanan darahnya dibanding jika terpapar dari asap rokok ayahnya. “Pencegahan penyakit kardiovaskular pada usia dewasa bisa dimulai sejak usia anak-anak dengan menghindari faktor risikonya, termasuk menghindari paparan asap rokok. Konsekuensinya bisa berlangsung jangka panjang,” kata Simonetti.

sumber : KOMPAS.com

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on October 19, 2011 in article, kesehatan, Parenting

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: